Tindaklanjuti Aksi Demo Sopir Angkot, Komisi II DPRD Promal Gelar Rapat Bersama Pertamina 


AMBON - BERITA MALUKU.
Komisi II DPRD Provinsi Maluku menggelar rapat bersama PT Pertamina menindaklanjuti aksi demo puluhan sopir angkutan kota (Angkot) serta keluhan dari sopir truk di kota Ambon terhadap kenaikan harga bensin dan pembatasan solar. 


"Jadi kita bahas permasalahan demo dilakukan supir angkot terkait ada kenaikan harga yang perlahan tetapi saat ini terasa," ungkap Ketua Komisi II DPRD Maluku, Saoda Tethol kepada wartawan usai rapat, Jumat (27/08/2021).

Menurutnya, batasan pengisian BB< baik itu solar maupun pertamax/pertalite menindaklanjuti program pertamina untuk ramah lingkungan. Menurut Pertamina hal ini telah di sosilaisasi kepada seluruh kabupaten/kota melalui pemerintah daerah, kepolisian maupun kejaksaan.

"Namun ada kekecewaan kenapa masyarakat tidak mengetahui itu," ucapnya.

Saoda mengatakan, di tanggal 7 September mendatang akan dilakukan pertemuan bersama Pemkot Ambon dan Pertamina guna untuk penentuan harga estimasi tertinggi untuk tarif angkot.

Ditempat yang sama, Sales Area Manager (SAM) Retail Maluku Pertamina MOR VIII, Wilson Eddi Wijaya mengakui sudah memaparkan secara keseluruhan kepada komisi terkait hasil rapat bersama Walikota, dengan harapan awal September mendatang sudah ada hasil yang ditunggu-tunggu Angkot di kota ini.

Terkait stock BBM, dirinya memastikan semua terpenuhi, sehingga tidak perlu dikhawatirkan, mengingat setiap harinya lebih dari 10 hari kapal BBM terus masuk.

"Kita tidak ada kekurangan stok karena depo Wayame adalah paling besar di Indonesia Timur, itu adalah tulang punggung wilayah kami, jadi tidak usah khawatir, tidak ada kendala cuaca dan tidak ada lagi pengiriman armada angkut," ungkapnya.

Terkait keluhan dari supir truk terkait batasan jumlah BBM, pihaknya akan memastikan langsung ke lapangan, agar solar dapat diperuntukan bagi pihak-pihak yang menjalankan roda perekonomian.

"Informasi ini bagus, nanti kita akan mengevaluasi apa yang akan dilakukan skemanya," cetusnya.

Disingung adanya permainan SPBU, menurutnya hal ini juga akan di cek langsung dilapangan. Sehingga jangan sampai digunakan oleh pihak-pihak atau oknum dan dijual ditempat yang tidak semestinya.

"Kita harus pastikan sehingga pengguna ini benar, jangan sampai nanti pengguna tidak benar dipake menggunakan solar atau mungkin diambil oknum dan dijual ditempat yang tidak semestinya. Kami juga sudah sampaikan yang namanya pengguna ini harus pastikan siapa pengguna langsungnya, jangan nanti ada orang-orang yang tidak berhak sesuai aturan," tandasnya. 

Sementara itu, Andre Aipasa, Ketua Pengemudi truk Indonesia Provinsi Maluku memkberikan apresiasi terhadap langkah yang akan dilakukan Pertamina.

"langkah yang dilakukan patut dilakukan, seperti hal-hal diragukan dari pertamina bahwa ada pihalk yang menggunakan dan bukan harus. Saya setuju ada tindakan cepat yang dijanjikan pertamina," cetusnya.

Ia mengakui, dalam beberapa hari ini terhambat dalam penyaluran sembako baik ke pulau seram maupun Buru. Dimana untuk mendapatkan BBM harus menunggu beberapa hari dikarenakan batas waktu operasi di SPBU hanya 3 jama untuk Solar mulai pukul 14.00-17.00 WIT.

"Untuk memenuhi kebutuhan solar bisa dua hari bahkan tiga hari, karena batas buka jam 2-5 untuk solar, sedangkan campuran dexlite campur solar kita tidak ambel, kalau dipaksakan persoalan mau tambah dari mana kita tidak bisa menaikan harga ikut suka," pungkasnya.

Pada prinsipnya, pihaknya mendukung langkah yang dilakukan Pertamina menyikapi persoalan yang dikeluahkan supir truk maupun angkot di Ambon.